Belajar Bahasa Tombulu

Bahasa Tombulu adalah salah satu bahasa daerah di Indonesia yang dituturkan oleh masyarakat Tombulu di tanah Minahasa, Sulawesi Utara. Tombulu merupakan salah satu dari 9 etnis Minahasa, selain Tontemboan, Toulour, Tonsea, Tonsawang, Pasan, Ratahan, dan Toubantik. Selain itu, etnis Tombulu juga disebut-sebut sebagai salah satu dari 4 etnis Malesung oleh masyarakat Sulawesi Utara. Bahasa Tombulu hingga saat ini masih dipakai oleh masyarakat adat Tombulu dan masih bisa dituturkan oleh sebagian generasi muda – dimana bila dibandingkan dengan bahasa asli sebagian besar etnis Minahasa lainnya yang sudah sangat terancam punah.

Penyebutan Tombulu sendiri menurut tuturan masyarakat setempat berasal dari kata ‘Touwulu’ dimana kata ‘Tou’ berarti ‘Orang/Manusia’ atau ‘Masyarakat’ atau dan ‘Wulu’ yang berarti ‘Buluh/Bambu’. Tidak ada penelitian yang pasti mengapa masyarakat ini menamakan komunitasnya Touwulu atau mungkin kata itu merupakan sebutan dari suku lain untuk menyebut komunitas ini, namun menurut cerita masyarakat setempat kemungkinan ‘Wanua’ atau perkampungan dahulu banyak ditumbuhi pohon bambu. Ada pula versi lain yang mengatakan bahwa dulunya suku ini membentengi wilayahnya dengan pagar yang terbuat dari bambu sehingga mereka disebut Tou Wulu atau Tou un bulu yang seiring berjalannya masa dan juga dipengaruhi oleh dialek menjadi Tombulu. Selain penyebutan Tombulu atau Touwulu, sebenarnya ada satu penyebutan yang lebih lama eksistensinya yakni Tou Mayesu.

Sejarah singkat Tou Mayesu ini menurut kepercayaan Tombulu sendiri adalah dahulu kala terdapat tiga manusia pertama yakni Raema dan putra putrinya. Pada suatu saat, mereka berdiam di suatu daratan tinggi dan melihat suatu dataran yang berbentuk lesung (Cekungan) dimana daerah itu akhirnya dinamakan Malesung. Raema berdoa kepada Opo Empung (Tuhan) dan mendapat petunjuk agar anak-anaknya dapat menempati tanah yang subur itu. Putra Raema harus berjalan ke arah selatan, sedangkan putrinya ke arah utara dari tanah Malesung itu dengan masing-masing membawa sebuah batang Tawaang. Apabila mereka nantinya bertemu dan batang itu tidak sama panjang, maka putra dan putri ini boleh menikah dan memiliki keturunan di tempat itu, lalu mereka harus berganti nama. Akhir dari cerita ini adalah kedua kedua anak itu bertemu di suatu tempat yang bernama Mayesu lalu mereka menikah dan beranak cucu di tanah Malesung. Raema pun berganti nama menjadi Karema, lalu putra dan putrinya ditu dinamakan Toar dan Lumimuut.

Keturunan Toar dan Lumimuut di Mayesu pada akhirnya harus berpindah tempat karena negeri Mayesu dilanda wabah penyakit. Menurut cerita, mereka akhirnya berpindah ke sebuah negeri yang bernama Kilow-Kilow atau Kinilow (Juga disebut Nimokal). Dari Kinilow ini pada suatu masa akhirnya keturunan Tou Mayesu ini menyebar lagi ke beberapa tempat dan mendirikan negeri. Entah di Kinilow atau negeri yang lain mungkin tempat tinggal komunitas ini ditumbuhi banyak pohon bambu, atau mungkin negeri-negeri mereka dipagari oleh pagar dari bambu sehingga mereka mendapatkan nama Touwulu (Yang karena pengaruh berbagai dialek, kini dikenal dengan sebutan Tombulu). Walaupun Tou Mayesu berganti sebutan menjadi Touwulu dan kemudian berganti lagi sebutan menjadi Tombulu, suku ini berhasil menpertahankan eksistensi bahasa nenek moyangnya hingga saat ini yang kita kenal sekarang ini dengan bahasa Tombulu.

Bahasa Tombulu terdapat banyak kemiripan dengan bahasa Toulour, Tonsea, dan Tontemboan. Hal ini dikarenakan suku-suku ini berasal dari satu rumpun yang sama, yakni Minahasa kuno atau Malesung. Tidak heran apabila terdapat kosa kata yang sama persis atau sedikit berubah bunyi, sebagai contoh:

Makan = Kuman (Tbl, Tlr, Tsa, Ttb)
Besar = Wangko (Tbl, Tlr, Tsa), Wangker (Ttb)
Kampung = Wanua (Tbl, Tlr, Tsa, Ttb)
Lima = Lima (Tbl, Tlr, Ttb), Dima (Tsa)
Keterangan: Tbl = Tombulu, Tlr = Toulour, Tsa = Tonsea, Ttb = Tontemboan

Bahasa Tombulu juga sama dengan bahasa-bahasa Austronesia lainnya, yakni terdapat kata yang berulang, memiliki keterangan waktu, dan lain sebagainya. Berikut kosa kata dalam bahasa Tombulu:

A’e = kaki
Ahmel = agak basah
Ahmut = akar
Ahran/Ahzan = tangga
Ahrem = lapar
Ahwun = asap
Aley = minta
Ali = bawa
A’lin = bawah
Alutten = belibis
Ama = ayah, bapa
Ame = Tangis
Amo = tidak ada
Amian = utara
Ampin = memakai lauk
Amusung = jamur
Ande = andai
Antang = perduli
Ape’ = tutup, halang
Apezu = empedu
Api = api
Apus = ikat
Asang = insang
Aseng = nafas
Asu = anjing
Asusa = lusa
Ate = hati
Atelu = telur
Atep = atap
Awahat = angin ribut
Awewe = terserah
Awu = abu
Awu lutu’ = abu gosok
Ayah = terang
Ayam = anyam
Iwali = diantar
Enem = enam
Ente’ = kuat
Epat = empat
Esa = satu
Ina = ibu
Ka’ayo = sampai
Kakandou = alat untuk membuat tali dari serat pohon enau
Kakantaran lagu
Karia = teman
Kaskaimekan = acak acakan
Katuari = saudara
Kawalo = kuda
Kawanua = setanah kelahiran, sekampung
Kembes = jambu air asam
Keteh = keras
Kinantaran = dinyanyikan
Kinarua’an = diduakan
Ko = kau, kamu
Ko’ko’ = ayam
Konta’ = lompat
Ko’oki i = anak kecil perempuan
Korkor = garuk
Kulo’ = putih
Kuman = makan
Kuman = makan
Kumantar = menyanyi
Kumara’ = lari
Kumonta = melompat
Kumorkor = menggaruk
Laker = banyak
Lalamentik = semut api
Lampang = jalan
Langkoi = lewat
Le’os = baik
Lima = lima
Lumampang = berjalan
Lumangkoi = melewati
Lume’os = membaik
Lumiklik = mengitari
Lunteng = Telinga
Mahame = Sedang menangis
Mahapus = sedang mengikat
Mahayo = istri
Mahtelu = sedang bertelur
Mahwali = bersama-sama
Mahwangker = berjualan
Makawali = memakamkan
Mamahi = pergi mencangkul
Mame = Menangis
Mange = pergi
Mapa wunu = bunuh diri
Mapulu’ = sepuluh
Mapus = mengikat
Meimo = marilah
Melep = minum
Meya = meja
Meyka ame = sampai menangis
Meyka apus = tidak sengaja terikat
Meywangker = sudah dijual
Moh = sudah
Nei kapilot = terlepas
Nei kasera = tersebar,berserakan
Nyaku = aku, saya
Nyame’an = ditangisi
Kai = kami, kita
Kahyaan = dunia
Kenet = Tarik
Kentur = gunung
Keteran = kuat
Kuloh = putih
Kuman = makan
Kumeke = tertawa
Pahwangkeran = pelanggan, tempat berjualan
Pa’hajaran = belajar
Pahlengeyen = gila
Paitua = suami
Pa’lekoken = ada-ada saja
Pantik = tulis
Pate = mati
Peleng = semua
Peret = tikus
Peret tumetewel = kelelawar
Pilot = lepas
Pinaesaan = disatukan
Pinasungkulan = pertemuan
Pineleng = dipilih
Pitu = tujuh
Po’po’ = kelapa
Poto’ = pendek
Raha = darah
Rangdang = merah
Rawis = ujung
Rei’ = tidak
Rei’ ka’ayo = tidak sampai
Reko’ = bengkok
Remdem = hitam
Renteng = ular
Repes = putus
Repi = tipis
Reteh = dekat
Ririh = kuning
Rou’ = jauh
Rua = dua
Rumangkang = mengangkangkan kaki
Rumendai = berdiri
Rumuku’ = berjongkok
Sake = naik
Saluh esem = air asam
Sea’ = belok
Sei = siapa
Sena’ = terang
Sendangan = timur
Sera’ = ikan
Sera’ pongkor = ikan mas
Serem = semut
Si’mungkul = ketemu
Siouw = sembilan
Solo = lampu
Sumake = naik ke, di
Sumea’ = berbelok
Sumigi = memuji, menyembah, memberi hormat
Sungkulan = pertemuan
Talikuran = barat
Taka = malas
Tari’is = bagus
Teles = beli
Telu = tiga
Tembo = lihat
Tendean = tempat tidur
Tetamun = binatang
Tewi = beras
Timelu = sudah bertelur
Timu = selatan
Tinamburian = dibelakangi
Tineles = dibeli
Tinelesan = dibelikan
Tinemboan = dilihati
Tole oki = anak kecil laki-laki
Tou = manusia, orang
Toyo’ = sedikit
Tuama = laki-laki
Tua’na = besar
Tumekel = tidur
Tumeles = membeli
Tumembo = melihat
Tumpa = turun
Tumumpa = turun
Tu’ur = batang bawah dekat akar
Uma’muali = yang akan terjadi
Wa = pada
Waha= bara
Wahi = cangkul
Wahu = basah
Wailan = kaya
Wale = rumah
Wale’ = kera
Walewangko = rumah besar
Wali = bawa
Walina = beda
Walu = delapan
Waluy = berubah
Wana = di situ
Wange = apek
Wangker = jual
Wangko = besar
Wangkur = lecet
Wangun = bagus
Wanti = tebang, potong
Warat = menjelajah, berkeliling
Wareng= bengkok, simpang
Wariswis = bulu kuduk
Wasal = banting
Watu = batu
Wawa = basah
Wawa wa’an = percobaan
Wa’wa = coba
Wawangker = barang dagangan
Wawi = babi
Wa’wi = tancap (melubangi dengan menggunakan benda tajam)
Wawo = atas
Waya = biar
Wayong = gulat
Wehan = punya, ada
Wehane = berilah (meminta)
Wehana = berilah (menyuruh)
Wehe = beri
Weho’o = babi hutan
Wela = lantai
Welaz = jemur
Weles = tidak segar, layu
Wel’wel = pukul
Wene = padi
Wenet = jinjing
Wengindo = sore
Wentuhan = usus besar
Wengkow = tombak
Werit = lempar
Werot = sering
Weru = baru
Wesan = pingsan
Wesu = kenyang
Wewe’an/wewehan = ada
Wewene = perempuan, wanita
Wia = hadir, ada
Wia’mo = sudah ada, sudah datang
Wia’u = kemiri
Winanti = ditebang
Wingkil = bengkel
Wiling = balik
Wisa = dimana
Witu = disitu
Wiwih = bibir
Wiya’i = disini
Woi’ = sombong
Wokwok = lubang yang tidak dalam
Wolwol = kabur
Wo’o = mungkin
Wo’ondo = pagi sekali
Wo’osey = orang yang tidak dikenal
Wora = ulur
Wotel = botol
Wua = buah
Wuh’wuh = empuk
Wunes = timbun
Wunong = genangan air
Wunu = bunuh
Wuta = penuh
Wutez = berat
Wuyang = sarung, kain
Yayat = acung
Zei’ pandung = acuh, acuh-tak-acuh

Berikut Contoh kalimat dalam bahasa Tombulu:
• Pangenet-kenetan un tali iti’i = Tarik-tariklah tali itu
• Mange wisa ko? = Pergi kemana kamu
• Mange wi ti wanua ure = Pergi ke kampun lama
• Sisia kimawengolah ing kahwi’i = Dia telah menikah kemarin
• Situama ti’i zeakan katauangku = Lelaki itu tidak saya kenal
• Seasu kela zekan lewo = Anjing-anjing ini tidak jahat
• Peleng setou mange ti wenang = Semua orang pergi ke Manado

Bahasa Tombulu hingga saat ini masih terus eksis dan apabila dibandingkan dengan bahasa daerah pada 8 etnis Minahasa lainnya, tergolong ke dalam bahasa masih bisa dituturkan oleh sebagian besar generasi muda Tombulu. Bahasa seiring perkembangan zaman dapat tergeserkan dengan bahasa-bahasa yang baru, oleh sebab itu bahasa Tombulu perlu untuk terus dilestarikan demi kekayaan budaya generasi yang mendatang. Menyadari akan hal ini, sebagian dari masyarakat adat dan para budayawan terus berusaha melestarikan adat dan budaya mereka, termasuk pelestarian bahasa Tombulu ini.

2 Replies to “Belajar Bahasa Tombulu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *