Belajar Bahasa Bantik

Belajar bahasa Bantik adalah hal yang sangat diperlukan oleh generasi muda, khususnya suku Bantik sendiri. Bagaimana tidak, bahasa ini merupakan salah satu dari bahasa suku di dunia yang sudah terancam punah. Sebagian besar bahasa Bantik tidak dikuasai oleh para generasi muda masa kini, bahkan banyak generasi muda suku Bantik yang sudah tidak bisa berbahasa Bantik. Hal ini sangat disayangkan karena bahasa Bantik adalah salah satu dari warisan budaya non-bendawi yang ditinggalkan oleh para leluhur suku Bantik sendiri kepada generasi yang berikutnya, termasuk anak-anak suku Bantik sekarang ini.

Suku Bantik sendiri tergolong ke dalam rumpun Proto Melayu. Dalam penyebarannya, suku Bantik sendiri adalah salah satu suku yang mendiami daerah pantai di Sulawesi Utara. Menurut kepercayaan masyarakat setempat, mulanya suku Bantik datang dari kepulauan di daerah utara pantai kota Manado. Suku ini sendiri menjadi salah satu bagian dari 9 etnis Minahasa bersama dengan etnis Toulour, Tonsea, Tontemboan, Tombulu, Tonsawang, Pasan, Ratahan, dan Ponosakan. Sebagian peneliti atau sejahrawan zaman dahulu (Terutama bangsa Belanda) membedakan suku Bantik dari beberapa suku Minahasa lainnya, terutama bahasanya yang bagi mereka dianggap berbeda. Namun seiring perkembangan zaman, sekarang telah banyak peneliti-peneliti asing yang mulai meneliti tentang bahasa-bahasa yang terancam punah di Indonesia — salah satunya bahasa Bantik — dan mengklaim bahwa sebenarnya bahasa-bahasa yang ada di Sulawesi Utara saling berhubungan atau dapat ditemukan persamaannya.

Bahasa Bantik sendiri apabila dipelajari lebih jauh sebenarnya mirip dengan beberapa bahasa yang dipakai oleh suku-suku Minahasa lainnya. Kemiripan ini dapat ditemukan sebagai kata yang bunyinya sama persis atau kata yang bunyinya hampir sama karena pengaruh dialek, sebagai contoh:
• Kata ‘Kuman’ yang berarti ‘Makan’, pada bahasa Bantik dan beberapa bahasa etnis Minahasa lainnya sama persis.
• Kata ‘Bahaney’ yang berarti ‘Berani’ atau menunjukkan sifat keperkasaan pria, pada bahasa Bantik berbeda bunyi dengan beberapa bahasa etnis Minahasa lainnya menjadi ‘Waraney’, namun masih bisa ditemui persamaan bunyinya.
• Kata ‘Kantang’ yang berarti ‘Gunung’, pada bahasa Bantik berbeda bunyi dengan beberapa etnis Minahasa lainnya menjadi ‘Kuntung’ dan ‘Kəntur’, namun masih bisa ditemui persamaan bunyinya.

Masih banyak persamaan kata yang sama persis dan yang berbeda bunyi karena dialek dapat ditemukan pada bahasa-bahasa yang ada di lingkup etnis Minahasa lainnya yang apabila dipelajari lebih jauh dapat ditemukan. Berikut beberapa kosa kata dalam bahasa Bantik dan terjemahannya:
Abu = Dapur
Adeng = Nama
Ake = Air
Alra = Ambil
Alrung = Bawah
Ampung = Ampun
Ana = Anak
Ao = Badan/Tubuh
Asing = Garam
Atei = Hati
Atu = Atap
Aya = Tidak
Babiney = Perempuan/wanita
Bagai = Besar
Baha = Berat
Bahanei = Berani
Bahiga = Bahasa
Bakulru = Anoa
Balrei = Rumah
Balronsong = Tempat Tidur
Balrukuan = Piring Besar
Bango = Kelapa
Banua = Kampung, Benua
Batu = Batu
Bawa = Bayam
Belre = Kerja
Benang = Kayu Raja
Beo = Babi Hutan
Bibihi = Bibir
Bida = Putih
Bidu Nu Lrangi = Hijau
Bihei = Beri
Bihua = Mayat, Jenazah
Bika = Buka
Bilrada = Cawat
Binaba = Awan
Bini = Kupas
Bitisi = Betis Kaki
Boboko = Jalan
Bobolrou = Sore/Petang
Boga = Pukul
Boheng = Monyet
Bokan = Jagung
Boso = Tumpah
Bote = Mari
Bua = Buah
Bua = Dari
Buhu = Baru
Bukidi = Bukit
Bulro = Bambu
Bunga[ng] = Bunga
Buni = Sembunyi
Buno = Bunuh
Buntahang = Air Tawar
Busa = Pisang
Dadua = Dua
Daha = Darah
Dahuang = Jauh
Dalrai = Jahat
Dalreng = Jalan
Dalrinding = Dingin
Dau = Jauh
Daung = Daun
Dea = Cari
Didihi = Kuning
Dika = Raja
Dilra = Lidah
Dingihi = Dengar
Dinuhu = Gempa
Dodio = Besar
Dodo = Coba
Doiti = Duit/Uang
Dongka = Jadi
Dua’mpulro = Dua Puluh
Duhi = Tulang
Duku = Rumput
Dulru = Guntur
Gagudang = Orang Tua, Dulu
Gaheda = Gereja
Gilridi = Kasih
Hamu = Akar
Hekeng = Hitung
Hembang = Nyala
Hendeng = Merah
Hibi = Malam
Hibu = Kabut
Hinga = Masak
Hodou = Tajam
Hompong = Duduk
Humende = Hujan
Humpung Balrei = Kamar
Ikau = Kau/Engkau
Ima = Mama/Ibu
Imberlenang = Pacar/Kekasih
Insau = Satu
Isi = Gigi
Kabaini = Sekarang
Kabalra = Kebal
Kabalro = Kuda
Kabing = Kawin
Kabua = Lihat
Kadio = Sedikit
Kaha = Menangis
Kahagasa = Sekarang
Kahamata = Kuasa
Kahibi = Kemarin
Kahimbobo = Laba-Laba
Kakayuan = Hutan
Kakoa = Burung Gagak
Kalripopo = Kupu-Kupu
Kalrutuang = Surga
Kami = Kami
Kan = Nasi
Kaneƞ = Makanan
Kantang = Gunung
Kantar = Lagu
Kanuku = Kuku
Kapalra = Tebal
Kapasa = Sekali
Kapaya = Pepaya
Kapuna = Anjing
Kasuang = Hantu/Setan
Kau = Engkau
Kayong = Kepiting
Kayu = Kayu
Kayubulrang = Kayu Bulan
Kiki = Gigit
Kilra = Kilat
Kinasa = Ikan
Kiokioko = Elang
Kite = Kita
Kokonio = Kecil
Kolrano = Raja, Pembesar
Kolronsong = Kasur
Komalrigi = Istana
Komang = Kerang
Kombang = Rakus
Kotoho = Potong
Kuaneng = Kanan
Kuihi = Kiri
Kukudu = Menggaruk
Kuman[ng] = Makan
Kumu = Kamu
Kunsi = Kunci
Kutu = Kutu
Lrabanei = Pasir
Lrabu = Basah
Lragi = Lagi
Lraku = Pakaian
Lramo = Besar
Lrangi = Langit
Lransuna = Bawang
Lrapa = Dekat
Lrehe = Leher
Lrehe/Ehe = Leher
Lreoso = Daging
Lria = Jahe
Lridi = Kebun
Lrikudu = Belakang
Lrima = Lima
Lrima = Tangan
Lrimpudong = Nyiru/Tampah
Lriong = Gila
Lrolroati = Cacing Tanah
Lromei = Lembut, Lemah
Lrongo = Lemak
Lrou = Hari
Lrouhu = Danau
Lruang = Beli
Lrumampang = Berjalan
Lrumoka = Berbaring
Lrumu = Lumut
Mabu = Tuhan
Mada = Kering
Mahatusu = Seratus
Mahi = Mari/Sini
Mahibu = Seribu
Mahuaney = Laki-Laki/Pria
Mahuaya = Cantik
Maidang = Malu
Maidao = Sampai
Maiha = Panas
MaItug = Hitam
Mako (Ako) = Pergi
Malrampitei = Bintang
Mama = Paman
Mamihei = Memberi
Maneno = Mandi
Manginung = Minum
Mangisihi = Sarapan
Mangombalra = Berteriak
Manguda = Tampan
Manguni = Manguni
Manu = Burung, Ayam
Mapahosou = Bertumbuh
Mapulro = Sepuluh
Mapulro’dua = Dua Belas
Mapulro’pa = Empat Belas
Mapulro’sa = Sebelas
Mapurlo’tulru = Tiga Belas
Mata = Mata
Matalrou = Penakut, Pengecut
Matei = Mati
Matetehe = Kuat
Matiho = Tahu
Maya = Semua
Mei = Padi
Milripi = Menyelam
Mohong = Mulut
Moyou = Berenang
Nai = Sampai
Natu = Telur
Nene = Nenek
Ngedeng = Kapan
Niasinang = Ikan Asin
Nipisi = Tipis
Nung = Enam
Ode = Iya
Onou = Mimpi
Pa = Empat
Paha = Remas
Pahigi = Pisau
PahɁigi = Perigi, Sumur
Palrumpung = Tunas
Pa’mpulro = Empat Puluh
Pamuku = Menunduk
Panada = Pantat
Pandang = Rasa
Pangat = Cabang
Papantei = Ekor
Patiki = Mengantuk
Patu = Cangkul
Pedeke = Pendek
Peho = Pindah
Pida = Berapa
Pilre = Pilih
Pilreke = Ikan Gabus
Pipihi = Angin
Pisi = Kulit
Pitu = Tujuh
Polpoin = Pulpen
Poso = Lepas
Puikan = Penyu
Pulrisi = Longsor
Pung = Pohon
Putung = Api
Saduang = Depan
Sagudang = Buaya
Sakei = Naik/Tunggang
Saki = Sakit
Samate = Tomat
Sampo = Kerasukan
Sana = Pendek
Sangkoi = Kebun
Sango = Meniup
Sea = Balik/Berbalik
Sibuku = Debu
Side = Mereka
Sie = Dia
Sikolra = Sekolah
Sinage (Nage) = Teman
Sinai = Sampai
SindaɁ = Bernafas
Singkatuhang = Bersaudara
Siou = Sembilan
Soga = Lampu
Soho = Sorong
Soso = Rokok
Suang = Tanam
Suka = Muntah
Sukada = Susah/Sukar
Sukuhu = Kemangi
Sulredo = Jorok
Susuyan = Dilalui
Tabaku = Tembakau
Tabaung/Tabaong = Andong
Tahiti = Hujan
Taku = Takut
Tana = Tanah
Tangada = Benar/Betul
Tantu = Tentu
Tasi = Pantai
Tatulru = Tiga
Tau = Tetapi
Taya = Tidak
Tengede = Berdiri
Tete = Kakek
Tia = Hitung
Tiang = Perut
Tibi = Beras
Tiho = Tahu
Tikusu Mbalranda = Kelinci
Tikusu = Tikus
Tilro = Kaki
Timbonang = Kepala
Timbou = Atas
Timpunu = Kura Kura
Tinai = Isi Perut
Tingkahia = Telinga
Tingkihibatang = Babirusa
Tingkope = Tumpul
Tipu = Asap
Toumata = Orang, Manusia
Tulru’mpulro = Tiga Puluh
Tuna = Kubangan
Tusa = Kucing
Tutuƞ = Bakar
Uasei = Besi
Udu = Ludah
Ulre = Ular
Ulri = Bilang
Upi = Marah
Uta = Rambut
Wagata = Badai
Walru = Delapan
Yama = Papa/Bapak
Yangkung = Suami, Istri
Yopo = Tuhan/Dewa/Leluhur

Berikut beberapa contoh kalimat dalam bahasa Bantik:
• Katihoangku ikau toumata mapia = Setahu saya kamu orang baik
• Pai lrolroati su balra ntana = Ada cacing di dalam tanah
• Si side bua nu Makansaha = Mereka dari Makasar
• Ka ikau ia’ nualri te kagagioku inggie = Karena kamu jua aku jadi begini
• Mandea kaneng su sasengkoang = Mencari makan di perantauan
• i Pite binoga toumata ng’ngabagai su dalreng = Peter dipukul orang yang lebih besar di jalan
• Kami nasuang bokan kahibi su sangkoi = Kami menanam jagung kemarin di kebun
• Age nu kau, ia’ aya mataku = Bersamamu, aku tidak takut
• Bote moyou su tasi’ = Ayo berenang di pantai
• Tahiti tebe, mapia ene mako nu abu bo mangalrimu kopi = Hujan lagi, bagusnya nih pergi ke dapur dan buat kopi
• Kau kimang te? Aya, ia aya kahutumang te = Kamu sudah makan belum? Belum, saya belum lapar
• Ia’ bo ikau, pahi lrapaeng atey nu ngkite = Kau dan aku, saling mendekat hati kita
• Ada mbanti’ masuinsau, mbanti’ ingkasakata = Kalau Bantik bersatu, Bantik luar biasa
• Sadupa ikau? Ia mako nu sasaduang masuang soso = Kemana kamu? Aku pergi ke depan membeli rokok
• Ngasa babiney mahuaya su Benang = Banyak wanita cantik di Manado
• Si sie mamihei bunga su imbelrenang ni kau = Dia memberikan bunga kepada pacarmu
• Madalrinding tumani lrou ie = Dingin sekali hari ini
• Katihoangku ikau bahaney, tou matalrou kute = Saya kira kamu pemberani, ternyata pengecut
• Adiey maupi-upi ka ngkite maya singkatuhang = Jangan marah-marah karena kita semua bersaudara
• Apa te kalrimuang nu? Pahinga kinasa su lroboso’ = Sedang buat apa kamu? Sedang masak di dapur
• Bote nage mayane, patuntuai bahiga nu banti’, bahiga ngkite bua ng’gagudang = Mari teman semuanya, belajar bahasa Bantik, bahasa kita sejak dahulu

Bahasa-bahasa yang ada di Sulawesi Utara pada umumnya sama dengan bahasa-bahasa yang ada di Nusantara, yakni sebagian besar menuturkan turunan bahasa Austronesia. Bahasa Austronesia sendiri mulanya dipakai oleh leluhur bangsa Austronesia yang berdiam di sekitar dataran Cina Selatan. Bangsa Austronesia sendiri akhirnya mulai menyebar ke berbagai daerah dan menjadi suku-suku kecil – yang kemudian menjadi suku-suku besar atau etnis – termasuk ke daerah kepulauan Nusantara. Tidak heran apabila suku-suku di Indonesia memiliki kata-kata yang sama persis atau mirip dengan beberapa suku turunan Austronesia di negara luar, sebagai contoh, kata ‘Mata’ untuk menunjukkan indera penglihatan atau kata ‘Lima’ untuk menunjukkan salah satu bilangan adalah salah satu bahasa yang terdapat pada suku Bunun di daerah Formosa, Taiwan, yang sama persis dengan bahasa Indonesia atau bahasa-bahasa pada sebagian besar suku yang ada di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *