Kamus Bahasa Dayak Maanyan

Bahasa Dayak Maanyan adalah salah satu bahasa di negara Indonesia yang ada di bumi Kalimantan dan masih bertahan sejak zaman nenek moyang. Suku Dayak Maanyan sendiri adalah salah satu suku Dayak dari rumpun Ot Danum yang mendiami daerah bagian timur Kalimantan Tengah dan bagian utara Kalimantan Selatan. Beberapa orang juga menyebutkan bahwa Maanyan berasal dari keluarga Barito.

Suku Dayak Maanyan atau dalam bahasa lokal disebut Olon Maajan/Meanjan memiliki beberapa subetnis, diantaranya adalah sebagai berikut:
• Maanyan Paku
• Maanyan Dasi Lasi Muda
• Maanyan Paju Epat atau Maanyan Siong
• Maanyan Paju Sapuluh atau Kampung Sapuluh
• Maanyan Paju Dime atau Banua Lima (Yang terbagi menjadi Maanyan Warukin dan Maanyan Jangkung)

Menurut cerita rakyat atau sastra lisan yang ada, suku Dayak Maanyan berasal dari daerah Asia bagian selatan dimana suku ini mengembara dengan menggunakan Banung atau kapal besar. Kemungkinan mereka melalui Kalimantan bagian utara dan menyusuri pantai timur Kalimantan. Di antara kelompok ini ada juga yang tersesat dan menuju ke arah Filipina selatan. Dalam upacara kematian Marubia Kiyaen, Wadian Matei menuturkan bahwa kelompok ini pernah melewati Sri Bagawan dan kota Lingga.

Diketahui kelompok ini pernah berpindah-pindah tempat (Mungkin karena desakan suku lain atau memang ingin mencari tanah yang lebih baik untuk bercocok tanam atau untuk berburu hewan) mulai dari Gusung Kadumanyan (kemungkinan di tempat ini mereka disebut Maanyan) dekat sungai Barito, kemudian ke Bakumpai Lawas, lalu ke Jengah Tarabang, lalu ke Katuping Baluh, lalu ke Bamban Sabuku, lalu ke Kupang Sundung, lalu ke Unsum Ruang, lalu ke Eteen/Balangan, lalu ke Nan Sarunai. Di Nan Sarunai ini, bentuk pemerintahan sudah teratur dan diketahui mereka hidup makmur di tempat ini. Suku ini memiliki dewan adat yang terdiri dari 40 orang dan memiliki kemampuannya masing-masing.

Ketika Nan Sarunai berada di puncak kemakmuran, mereka diserang dengan tiba-tiba oleh pasukan dari Jawa. Karena kejadian ini, ada sastra lisan yang mengatakan, “Nan Sarunai Hancur, Usak Jawa”. Sebagian kecil dari penduduk melarikan diri dan berpindah tempat. Tempat baru didirikan dengan nama Batang Helang Ranu, yang pada akhirnya juga ditinggalkan karena dirasa tidak aman. Dari tempat inilah orang Maanyan menyebar ke Paju Epat, Paju Sapuluh, dan Paju Dime.

Pada sekitar abad ke 16, masyarakat Maanyan mendapat pengaruh agama Islam dari Lebai Lamiyah, kecuali di Paju Epat sampai Kampung Sarapat dimana masyarakat di tempat ini menolak karena ajaran ini sangat berbeda dengan adat dan kebudayaan mereka. Kemudian, sekitar akhir abad 18, Belanda mengenalkan agama Kristen Protestan dan mulai membangun Gereja dan sekolah. Belanda memang menjajah daerah-daerah di Indonesia, namun dari era pemerintahan Belanda ini masyarakat juga mengenal peradaban, tidak terkecuali masyarakat Maanyan.

Di era pengenalan akan peradaban yang luas pada masa penjajahan Belanda dan perkembangan zaman saat itu, banyak hal-hal positif yang di dapat (Selain hal yang negatif) yang sampai sekarang bisa dinikmati oleh setiap orang di bumi Kalimantan, salah satunya yakni penghentian kegiatan kayau-mengayau (Berburu kepala) oleh pihak Belanda yang bekerja sama dengan masyarakat lokal di Kalimantan. Melalui peradaban yang semakin maju ini, semua masyarakat Dayak, khususnya orang Maanyan mulai menimba ilmu pengetahuan dan menjadi orang-orang yang moderen yang terbuka dengan peradaban luar dan luas. Namun lepas dari hal ini, suku Dayak secara mendarah-daging menjadi salah satu suku di Indonesia yang sukses memelihara nilai-nilai adat dan budayanya – dimana suku lain mulai kehilangan jati diri.

Salah satu nilai-nilai adat dan budaya yang masih terpelihara oleh suku Dayak Maanyan adalah bahasanya. Bahasa Maanyan sendiri masih dipakai dan dilestarikan oleh sebagian besar masyarakat Maanyan. Menurut para pakar bahasa dunia, bahasa Maanyan diturunkan dari rumpun bahasa Austronesia. Menurut Alfred B. Hudson dan R. Blust , bahasa Maanyan diklasifikasikan sebagai bahasa Austronesia:Polinesia-Proto Malayo: Barito Raya: Timur-Tengah-Selatan. Berikut beberapa kosa kata dalam bahasa Maanyan dan artinya:

• Isa = Satu
• Erang = Satu
• Rueh = Dua
• Telo = Tiga
• Epat = Empat
• Dime = Lima
• Enem = Enam
• Pitu = Tujuh
• Balu = Delapan
• Walu = Delapan
• Su’ey = Sembilan
• Sapulu = Sepuluh
• Nan Reken = Menghitung
• Puang = Tidak
• Kala’awe = Bagaimana
• Hangawe = Dimana
• Hantekawe = Kapan
• Amun = Kalau
• Anri = Dan
• Katuluh = Semua
• Lain = Lain
• Hie = Siapa
• Inun = Apa
• Here = Mereka
• Aku = Aku
• Hamu = Kamu
• Hame = Dia
• Takam = Kami
• Kita = Kita
• Lawit = Jauh
• Riet = Dekat
• Iru = Itu
• Iti = Ini
• Hangamau = Atas
• Hang imbe = Bawah
• Hawuang = Di Dalam
• Hang = Di
• Mamai = Panjat/Naik
• Sadina = Sembunyi
• Taun = Tahun
• Andraw = Siang
• Kamalem = Malam
• Kapinu’u = Benar
• Ma’eh = Baik
• Murun = Jahat
• Ba’u/Wa’u= Baru
• Amangan = Malu
• Mahanang = Sakit
• Mekum = Sakit
• Hante = Luas
• Hipit = Sempit
• Makapan = Tebal
• Mariris = Tipis
• Amaw = Panjang
• Ime = Pendek
• Hante = Besar
• Halus = Kecil
• Ma’intem = Hitam
• Mahilak = Putih
• Mariang = Merah
• Madintang = Kuning
• Kakuring = Hijau
• Ewung = Abu
• Walenun = Abu
• Atuk = Asap
• Apuy = Api
• Nutung = Bakar
• We’at = Berat
• Wehu = Basah
• Karing = Kering
• Marisak = Dingin
• Ka’i = Panas
• Malaing = Panas
• Niwut = Tiup
• Riwut = Angin
• Kelat = Kilat
• Uran = Hujan
• Amun = Kabut
• Rakun = Awan
• Wawahiang = Bintang
• Wulan = Bulan
• Langit = Langit
• Jumpun = Hutan
• Danaw = Danau
• Tahik = Pantai
• Ranu = Air
• Rangi = Garam
• Karasik = Pasir
• Mareh = Mengalir
• Watu = Batu
• Tane = Tanah
• Rikut = Rumput
• Wua = Buah
• Wunge = Bunga
• Wakat = Akar
• Rawen = Daun
• Paka = Cabang
• Kenah = Ikan
• Ganrang = Laba-laba
• Lawa = Laba-laba
• Mamu = Nyamuk
• Kutu = Kutu
• Sa’asing = Cacing
• Anipe = Ular
• Walawaw = Tikus
• Alingeket = Tikus
• Ukuy = Ekor
• Tawe = Lemak
• Lunek = Daging
• Elat = Sayap
• Wurung = Burung
• Ateluy = Telur
• Ant = Anjing
• Ahu = Anjing
• Nawut = Lempar
• Nguka = Buka
• Midi = Beli
• Ngadi = Gali
• Negey = Tekan
• Ngeje = Remas
• Meat = Remas
• Tumu = Tumbuh
• Pidi = Pilih
• Ngamule = Menanam
• Bagawi = Bekerja
• Palelep = Tumpul
• Kumat = Tajam
• Netik = Potong
• Ikukut = Cakar
• Belum = Hidup
• Matey = Mati
• Munu = Bunuh
• Ngalat = Mencuri
• Nampar = Memukul
• Nuduk = Tindik
• Nimak = Tembak
• Muka = Berburu
• Pilus = Jarum
• Ikamit = Menjahit
• Tadi = Tali
• Ngeaw = Berkata
• Ngaran = Nama
• Hapaw = Atap
• Wuwungan = Atap
• Lewu = Rumah
• Balai = Rumah
• Amah = Ayah
• Inah = Ibu
• Ia’ = Anak
• Ulun/Olon = Orang/Manusia
• Upu = Laki-laki
• Wawey = Perempuan
• Matue Upu = Suami
• Matue Wawey = Istri
• Minri = Berdiri
• Maharung = Duduk
• Nganupi = Mimpi
• Manre = Tidur
• Hahayam = Mengantuk
• Mate = Mata
• Silu = Telinga
• Lela’ = Lidah
• Dipen = Gigi
• Wawa’ = Mulut
• Urung = Hidung
• Diung = Leher
• Ulu = Kepala
• Wulu = Rambut
• Umu = Payudara
• Dubdob = Payudara
• Papale= Bahu
• Atey = Hati
• Sana’i = Usus
• Ta’ulang = Tulang
• Wutung = Perut
• Pungung = Punggung
• Tangan = Tangan
• Pe’e = Kaki
• Ira’ = Darah
• Kudit = Kulit
• Kuman = Makan
• Ngo’ot = Minum
• Kakihi’ = Tertawa
• Hawi = Datang
• Lalan = Jalan
• Takia = Berjalan

Pada suku Dayak sendiri, diketahui memiliki lebih dari 405 bahasa. Artinya, di Indonesia ini rumpun Dayaklah yang paling beragam dan kaya akan budaya. Kekayaan budaya suku Dayak ini terpelihara sejak zaman nenek moyang. Memang perkembangan zaman pastinya memengaruhi setiap budaya yang ada, namun suku Dayak merupakan salah satu suku yang tetap memelihara nilai-nilai adat dan budayanya sehingga suku ini tidak tergolong ke dalam suku yang bahasa dan budayanya hampir punah.

Memang negara Indonesia adalah negara kepulauan dengan beragam suku dan budayanya. Terdapat banyak suku yang mendiami tiap pulau, dimana tiap-tiap provinsi memiliki kekayaan budayanya tersendiri. Suku Dayak sendiri merupakan suku besar yang mendiami tanah air Indonesia. Suku Dayak ini terdiri dari 6 rumpun besar, seperti; rumpun Iban, Klematan, Punan, Murut, Ot Danum, dan Apo Kayan. Antara Dayak Ot Danum dan Dayak Ngaju, beberapa sejahrawan atau budayawan memisahkannya menjadi 2 rumpun, namun sebagian lagi menyatukannya bahwa Dayak Ngaju termasuk ke dalam rumpun Ot Danum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *